Luluran dengan Cara yang Benar

Padahal dari kemarin gue terus merongrong salah satu penghuni kosan “Wisma Viltra” untuk nganterin gue ke salah satu toko kecantikan. Sebenarnya nggak ada sesuatu spesifik yang ingin dibeli. Pokoknya datang dulu, lihat-lihat, beli yang menarik atau mungkin pengen, atau butuh? Tapi nggak kesampaian juga sampe hari ini. Dan tadi sore bocah-bocah kosan pada luluran. Ngajakin gue. Dari mulai ngerayu-rayu, maksa-maksa, nggak mempan. Gue masih anteng di kasur.

“Kemarin ngajak-ngajak, sekarang disuruh pakai lulur aja susah bener”, keluh sang bocah yang gue rongrong dari kemarin.┬áPengen sih nyoba luluran, tapi susah banget keluar dari zona empuk ini.

Akhirnya gue luluran juga setelah diseret dengan paksa dari kasur ditambah serangan kitikan yang bertubi-tubi. Nyerah deh gue.

It’s the first time in my life, luluran (dengan cara yang bener). Dulu gue salah pakai. Dan tahu nggak rasanya gimana?

Gue baru tahu kalau luluran ternyata menyakitkan. Sakit. Serius dah. Continue reading